by

Ribuan Janda Menuntut Jenderal Serdadu NKRI Yang Membunuh Suaminya

FB_IMG_1492283135143Achehcybermilitary.org, Australia-RIBUAN JANDA MENUNTUT JENDRAL SERDADU BANDIT- BANDIT INDON YANG MEMBUNUH SUAMINYA.

Malang sungguh nasib para Janda yang suaminya dibunuh oleh bandit-bandit serdadu Indon dimasa komplik. Mereka kehilangan orang tersayang juga harus menyara hidup dengan membela anak yatim yang di tinggalkan akibat kekejaman bandit-bandit haramjadah Indon laknatullah. Suami mereka bukan lah anggota GAM. Mereka rakyat biasa yang tak tahu menahu dengan dengan pejuang-pejuang Acheh merdekha.

Serdadu Indon tidak pandang bulu main hantam kromo dalam penghapusan etnik bangsa melayu Acheh. Sebagian besar mereka petani dan nelayan telah menjadi mangsa serdadu-serdadu juru bunuh Indon laknat. SerdaduIndon akan kalah dalam menghadapi pejuang Acheh. Mereka terpaksa menggunakan orang awam sebagai perisai untuk berlindung dari serangan-serangan GAM. Dengan cara menculik menyiksa dan membunuh orang awam adalah stategic bagi serdadu Indon untuk memenangkan peperangan. Dengan cara in rakyat akan membenci GAM kalau serdadu menyiksa dan membunuh masyarakat. Kerana serdadu- serdadu Indon tau dan paham bangsa melayu Acheh akan memilih merdeka berbanding hidup dengan Indon yang serba kekurangan dan miskin

Mereka Indon hanya merampok hasil bumi Acheh seperti minyak dan gas dan tidak bernah memberi royalti yang memadai untuk bangsa Acheh. Selain membunuh suaminya, bandit-bandit serdadu Indon memperkosa istrinya dahulu yang suaminya diikat sebelum menembak mati para syuhada Acheh. Para juru seksa dan juru bunuh akan membuang mayat-mayat suami mereka di jalan-jalan dengan muka hancur agar tak dapat dikenal, juga tidak kurang yang hilang kepala dan itu pemandangan biasa dimasa komplik. Entah agama apa yang dianut oleh serdadu Indon sehingga boleh membunuh sesuka hati orang – orang Islam.

Wartawan luar tidak dibenarkan masuk oleh Pemerintah tentra Mayor Jendral Endang Swarya waktu itu. Ia seorang penjahat perang di Acheh yang sudah lumpuh total sekarang kerana banyak membunuh bangsa melayu Acheh. Berpuluh puluh ribu janda dan anak Yatim sampai sekarang kerajaan Indon tidak pernah membayar pampasan perang seperti yang terjadi di negara-negara luar .Walaupun perdamaian olok-olok telah dibuat oleh kedua belah pihak. Perdamaian yang dilakukan oleh kedua belah pihak hanya menguntungkan pihak GAM class A. Mereka menikmati wang hasil penjualan Acheh kepada Jakarta yang hanya dirasakan beberapa orang sahaja.
Sedangkan GAM class B dan C tidak merasakan apa-apa walau berpuluh-puluh tahun berperang melawan bandit-bandit penjajah. Mereka GAM.class B dan C adalah korban sindiket GAM class A. Malah mereka sangat miskin dari pada rakyat biasa. Ditambah lagi dengan kegawatan ekonomi sudah pasti menambah beban hidup keluarga mereka. Peremerinta Indon tidak pernah memperkenalkan dasar ekonomi yang berpihak kepada golongan menengah kebawah.
Sedangkan harga barang tidak sesuai dengan pendapatan yang mereka peroleh hari-hari.
Kehidupan bangsa Acheh sangat merana dan sengsara dibawah pentadbiran Indon.

Malangnya lagi para pengkhianat mambuat promosi bermacam -macan untuk menarik rakyat masuk ke dalam bingkai NKRI yang konon nya sarung tangan penjajah seakan-akan.mereka boleh segala galanya untuk hidup sejahtra. Malah lebih miris lagi para penjilat pengkhianat atau sarung tangan penjajah yang pulang dari luar negeri yang dulu menjual darah Bangsa Aceh untuk pura2 mencari suaka politik untuk menikmati hidup di luar negeri kini menikmati hidup bersama pengkhianat dari hasil darah dan nyawa Bangsa Aceh, misalnya untuk berjalan2 dan berpoya2 ke luar negeri. Disertai oleh opportunist penjilat yang semangnya hidup seperti parasit di dalam negeri.

Apapun cerita sebenarnya bangsa Acheh sudah sangat bosan hidup dengan hidup di bawah penjajah.
Tidak ada jaminan hidup dinegara Pancagila termasuk tidak ada jaminan nyawa. Bangsa Acheh lebih berminat untuk keluar dari Indon dan memilih untuk merdeka. Walaupun segelitir bandit-bandit penjajah pengkhianat dan kakitangannya mengatakan Bangsa Acheh lebih senang dan makmur dengan NKRI. Itu hanya bohong belaka juga sandiwara para pengkhianat dan penjajah. Dengan akal sehat kita berfikir mana mungkin sudah beribu-ribu bangsa Acheh dibunuh oleh penjajah kemudian bangsa Acheh mau berbaik dan bersatu dengan mereka. Mustahil itu!
Bangsa Acheh sangat mengharapkan perjuangan ASNLF/AM TAM dan berdoa untuk dapat Acheh keluar dari Indon supaya merdeka. Mereka berbuat demikian karna selama tertipu oleh GAM class A.

Teringat ayat karangan lagu panyanyi Acheh kelahiran Malaysia. Tansri P Ramle, “Kusangka panas hingga ke petang Rupanya hujan di tengah hari”. Bersama penjajah indon “Habis gelap tak pernah terang”

Salam Merdeka
Bersama rakyat ASNLF / AM- TAM yakin hebat dan berkat, in shaa Allah!

Neususoen Uleh : Biro Penerangan Pejuang  Atjeh Darussalam Meurdehka

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed