ACMSeulamat Teuka di Website achehcybermilitary.org
Uncategorized

4 Desember Ulang Tahun GAM Atau Ulang Tahun AM ?

Bila hari ini adalah Ultah GAM (Gerakan Aceh Merdeka) yang ke 44
maka hari ini pula kami memperingati hari pembantaian keluarga kami di Aceh pada masa Darurat Operasi Militer (DOM) dan Darurat Sipil (DS).

Sebagian Aneuk kombatan GAM yang masih hidup dengan antusias dan semangatnya hari ini memperingati Ultah Organisasinya itu, tapi bagaimana dengan saudara-saudara, adik-adik, abang-abang, bapak-bapak kami yang meninggal pada masa konflik dulu? Baik yang ikut berperang dengan GAM, maupun yang jadi sebagai masyarakat biasa.

Perjuangan memang telah usai, bukan berarti masa lampau tidak harus kita kenang. Ketika mereka merayakan hari ulang tahun organisasi GAM, kenapatidak pada tanggal 4 Desember juga memperingati hari pembataian keluarga kami pada masa konflik.
Kalau dulu memperingati Ultah GAM adalah untuk membangkitkan semangat perjuangan, tapi memperingati Ultah GAM hari ini untuk apa? Untuk politikkah? atau untuk mengenang Para pejuang dan masyarakat Aceh yang telah banyak jadi korban.

Diantara sekian banyak masyarakat Aceh yang telah jadi korban pada masa konflik, keluarga saya juga termasuk AYAH saya
Mayat AYAH saya yang ditembak di dring kuneng Nisam Antara pada tahun 2003 yang lalu, Kepala dan dadanya ditembak hampir hancur seluruh nya

Sedangkan Mayat Abang saya (kawaket)yang dikebumikan disimpang jamben, kec simpang keuramat beliou mninggail akibat kontak senjata dgn sipai’i jawa ,khabarnya beliau ditembak dan diletakkan mayatnya di atas pagar didesa tersbut .

Dan bnyak jga kejadian2 lain nya sperti
Seorang pemuda Bireuen yang badannya gagah dan kekar, digorok lehernya di pos Rajawali oleh tentara Indonesia yang terletak di desa Madika kecamatan Simpang Tiga kabupaten Pidie. Sayangnya pemuda itu tidak waras (gila, red), tapi dicurigai dia sebagai tentara GAM.

Seorang anak kecil digilas oleh Tank TNI di desa Tungue kecamatan simpang tiga kabupaten pidie provinsi Aceh, akibat terjadinya baku tembak dengan tentara AGAM (Angkatan Gerakan Aceh Merdeka).

Dan banyak kejadian lainnya yang sangat tragis terjadi di Aceh pada masa konflik yang pernah saya lihat langsung dengan mata kepala.
Ini semua terjadi akibat perlawanan tentara GAM pada masa konflik. Sehingga rakyat kecil selalu menjadi sasaran penganiayaan, pemerkosaan, pembunuhan dan lainnya.

Setelah damai antara GAM-NKRI, apakah masih layak memperingati Ultah GAM? Untuk apa memperingati Ultah tersebut? Kalau hanya untuk mengenang perjuangan masa dulu dan mempersatukan mantan kombatan GAM yang masihhidup, saya kira itu nomor 2. Sedangkan yang nomor 1 adalah mengenang seluruh rakyat Aceh yang sudah banyak jadi korban pada masa konflik, dan mempedulikan keluarga mereka yang masih hidup.

Saya melihat sekarang ini, yang menjadi GAM adalah para pencuri, pembohong; mata-mata [Cu’ak, mereka tidak pernah berjuang dan mendukung GAM pada masa konflik dulu.
Tapi setelah perdamaian di Aceh, mereka ikut mengaku dirinya GAM dengan tujuan supaya mendapat banyak uang dan proyek-proyek diAceh. Dan jika ada orang-orang yang tidak disukainya, langsung diadu-domba dan difitnah, supaya tidak mendapatkan kedamaian setelah damai.

Pemerintah Pusat menanggung/membayar Diyat kepada rakyat Aceh yang keluarga mereka telah jadi korban pada masa konflik dulu, baik yang dibunuh oleh TNI maupun dibunuh oleh GAM.
Tapi, yang berhak menerimanya telah diabaikan oleh sekelompok orang di Aceh.
Apakah ini merupakan suatu perjuangan murni? atau hanya perjuangan karena uang?Jadikanlah Ultah GAM hari ini (4 Desember 2014) sebagai pengingat dan mengenang seluruh rakyat Aceh yang telah jadi korban pada masa konflik.

Berjanjilah kepada rakyat Aceh dan kepada keluarga korban, bahwa mulai hari ini akan mensejahterakan rakyat Aceh seluruhnya tanpa pengecualian.
Ingatlah dulu ketika bersumpah untuk memakmurkan Aceh, maka sumpah itu akan selalu mengikutinya selama tidak memakmurkan rakyat Aceh.

Jika hari ini memperingati Ultah GAM ke-44 sebagai kepentingan politik, maka kami sebagai Keluarga korban akan mengutuk keras bagi siapa saja yang memperingatinya.
Tapi jika hari ini memperingati Ultah GAM sebagai pengingat untuk mensejahterakan seluruh rakyat Aceh, maka kami bermohon kepada Allah semoga niat baiknya terkabulkan dan berjalan dengan lancar tanpa rintangan apapun. Amiiiin
Ttd
Aneuk syuhada

Related posts
Uncategorized

AMANAT PANGLIMA TNAD DI HARI KEBANGSAAN NEGARA ATJÉH DARUSSALAM KE 44

Amamat Panglima Angkatan Prang Teuntra Negara Atjéh Darussalam dalam Ulang Tahun yang ke-44 AM 4/12/1976-4/12/ 2020 Apakah Perjuangan Negara Aceh dikatagorikan ilegal…
Uncategorized

Hari Ulang Tahun Kebangsaan Negera Atjéh Darussalam ke 44

Bismillaahirrahmaanirrahiim. Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh Syukur Alhamdulilah yang masih mentakdirkan Hidup kita dalam Iman dan Islam, serta sehat badan dan pikiran. Selawat serta…
Uncategorized

4 Desember Hari Kebangsaan Acheh Darussalam Ke 44

“ Hari Suci Kemerdekaan Bangsa Acheh Milad Acheh Yang Keu 44 Tahun 4-12-1976 – 4-12-2020” Hari-hari yang dilalui Bangsa Acheh penuh berkah…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *